Tak Hanya Sarungnya, Bantal Pun Perlu Diganti Secara Rutin

Tak Hanya Sarungnya, Bantal Pun Perlu Diganti Secara Rutin

Banyak orang yg tidak terlalu memperhatikan keberhasihan tempat tidur dengan lebih detil dan menyeluruh. Padahal kita menghabiskan sepertiga dari waktu hidup kita di tempat tidur, bila rata- rata tidur 8 jam dalam sehari.

Bahkan kebiasaan mengganti sprei sekali seminggu pun kerap diabaikan oleh banyak orang. Bila belum terlihat kotor dan belum terlalu bau, banyak orang yg memutuskan untuk menunda mengganti sprei dan sarung bantal mereka lebih lama.

Namun ternyata bukan hanya sprei dan sarung bantal saja yg harus diganti secara rutin. Bantal pun ternyata memiliki masa pakai optimal. Sayangnya banyak yg tidak mengetahui hal ini dan memakai bantal lebih lama dari umur bantal seharusnya.

Umur bantal sendiri sebenarnya cukup bervariasi, tergantung pada jenis bantal, bahan yg digunakan hingga frekuensi pemakaiannya. Namun saat waktunya tiba, segeralah pensiunkan bantal Anda dan ganti dengan yg baru. Menggunakan bantal yg sudah “tua” terbukti bisa memberikan dampak buruk bagi kesehatan.

Resiko Menggunakan Bantal Yang Sudah Tua

Bantal Bisa Memicu Jerawat

Pemicu jerawat memang sangat beragam. Jenisnya pun sangat bervariasi. Namun taukah Anda, bahwa jerawat yg terburuk adalah jerawat yg disebabkan lantaran kita sering menempelkan kulit wajah ke benda kotor. Biasanya seseorang bisa terpapar bakteri penyebab jerawat baik dari ponsel, helm dan benda lainnya. Namun ternyata penyebab paling sering adalah karena bantal.

Bantal yg sudah digunakan selama bertahun- tahun adalah tempat berkumpulnya debu, minyak, kulit mati, keringat dan sisa-sisa make up. Karena itu, sebaiknya bantal juga rutin dicuci. Apalagi bila Anda memang memiliki kulit yg cenderung sensitif dan gampang berjerawat.

Bantal Adalah Tempat Bersarangnya Tungau

Tungau, makhluk kecil berkaki delapan, memang nyaris mustahil untuk dilihat dengan mata telanjang. Namun tungau ini sangat banyak di tempat tidur dan bantal kita. Tungah memakan kulit manusia yg dilepas setiap hari. Setiap orang diketahui memiliki kulit yg cukup untuk memberi makan setidaknya satu juta tungau.

Karena itu untuk mencegah tungau bersarang di bantal, maka sebaiknya selalu jaga keberhasihan bantal dan gantilah bantal yg sudah terlalu tua dengan yg baru.

Bagaimana Cara Merawat Bantal Yang Benar

Kebanyakan orang menduga bahwa hanya dengan mencuci sarung bantal sudah cukup untuk menjaga kebersihannya. Akan tetapi faktanya, sama seperti sarung bantal, bantal sendiri juga harus dicuci setidaknya sekali enam bulan. Banyak orang yg tak tau bahwa sebenarnya bantal bisa dimasukkan dalam mesin cuci atau dibersihkan dengan metode dry clean. Namun selalu pastikan tak ada sisa deterjen di bantal Anda. Pastikan selalu semua deterjen terbilas dengan sempurna.

Kapan Sebaiknya Bantal Diganti?

Mencuci bantal memang bisa mengatasi masalah tungau dan bakteri yg menempel pada bantal. Akan tetapi setelah kita mencuci bantal, busa atau foam di dalamnya lama kelamaan akan menjadi kempes. Dengan begitu kemampuannya untuk menyangga kepala dan leher tentu tidka akan sebaik saat pertama kali kita membelinya.

Tidur dengan menggunakan bantal yg tidak bisa menyangga kepala dengan baik tentu akan membuat kita terbangun dengan rasa sakit dan pegal di leher dan bagian tubuh lainnya. Karena itu saat  bantal sudah mulai kempes, sebaiknya gantilah dengan yg baru. Umumnya bantal diganti satu kali dalam tiga tahun.

Namun bila belum memasuki waktu tiga tahun, dan Anda sudah sering merakan nyeri papda leher bahu, dan sakit kepala di pagi hari, mungkin ada masalah lain pada bantal Anda. Bisa jadi ketebalan bantal yg Anda gunakan tidak tepat. Karena itu sebaiknya gantilah bantal dengan kemampuan menopang yg lebih baik dan tak terlalu tinggi.